Selasa, 07 Februari 2012

Warna-warni Bak Warna Pelangi, Mejikuhibiniu

Holllaaaa..... Gue balik lagi nih. Hari ini gue udah gak galau lagi doong... Bukan,, bukan... bukan karena masalah yang gue alami kemaren udah selesai. Tapi karena gue udah gak galau lagi. Kurang Jelas ya? Jadi begini. Entah udah bawaan dari orok atau gimana, atau pengaruh genetik (ngaruh gak sih?), setiap gue galau, gue kesel dan sejenisnya yang berhubungan dengan perasaan yang bikin hati gak enak, yang gue rasain itu cuma sesaat. Cukup dengan gue mencari media untuk menumpahkan kegalauan gue, itu udah cukup ngobatin kegalauan gw. Aneh? Gak tau juga sih. Perasaan gue suka berubah-ubah. Kalo lagi kesel, ada orang nyolek dikit, atau ada sesuatu yang membuat gue tambah kesel, semua jadi kena semprot. Mungkin itu kali ya yang membuat orang suka kesel sama gue. Hehehe... maap ya kawan... Tapi demi apapun, gue gak pernah punya rasa yang namanya dendam. Persis sifat ini kaya bokap gue. Tapi rasa kesel itupun seketika cepet ilangnya. Jadi, seketika itu pula gue warna muka gue langsung berubah lagi jadi warna yang terang. Mejikuhibiniu (Merah, Jingga, Kuning, Hijau, Biru, Nila, Ungu). Dari ketujuh warna ini kalo digabung berubah menjadi warna putih. Bisa dicoba kok, Dan berdasarkan ilmu fisika, hal itu sudah terbukti. Hahahaha... Ketauan gue dulunya dari IPA. Gak gitu juga sih. Sebenernya teori ini juga udah ada kok sejak kita masih SD. 

 Sebenernya, inti dari tulisan ini bukan tentang yang ini sih, yang barusan gue beberin. Tapi karena gue inget sama temen sebangku gue ketika SMA kelas 3. Tepatnya di kelas 3 IA 3 yang waktu itu wali kelasnya Bapak Yasmadi yang sangat kami (anak-anak 3 IA 3) sayangi dan cintai. Masih inget kan sama post gue yang sebelumnya? Gak tahu? Itu loh yang gue beberin deretan nama-nama yang membuat gue terkesan akan keunikannya. Ternyata gue baru sadar, justru ada satu lagi temen gue yang aneh bin ajaib. Gue baru inget pas dia komen di post itu. Mungkin yang baru baca blog gue bisa dilihat di link http://silviahapitasari.blogspot.com/2012/02/terkesan-sama-kepribaian-dan-keunikan.html?showComment=1328679490991#c7024842916205714987. Cewe yang imut-imut kaya marmut ini namanya Eva Ayuning Tyas (nama ini suka disebut ketika absen pas pelajaran matematika sama Bu Mihar), salah deng bukan itu. Dia suka ngambek kalo namanya diganti-ganti. Katanya nama itu dibuat dengan susah payah dan disertai dengan hajatan bubur merah bubur putih. Hehe... Nama yang bener Eva Ayuning Cahya. Dia juga punya blog, mungkin bisa dibuka di link ini http://liverpudlianfield.blogspot.com/. Ini dia fotonya.

Namanya Eva Ayuning Cahya

Kalo menurut penilaian gue, dia orangnya lucu banget. Lucu kaya kura-kura yang dia piara di rumahnya. Gue lupa nama kura-kuranya dia. Yang gue inget dia miara kura-kura kesayangan da itu bertahun-tahun (itu dia cerita ketika masih SMA). Dia sempet nunjukkin kura-kuranya ke gue ketika gue maen ke rumahnya buat ngerjain tugas di daerah Perumahan Angkasa Pura. Tapi gue bingung. udah bertahun-tahun itu kura-kura ko gak gede-gede. Apa karena pertumbuhan kura-kura itu lambat atau emang udah bawaannya begitu? Gue kurang paham deh kalo tentang kura-kura. Dan gue gak tau sekarang itu kura-kura udah gede apa belom. Masih idup atau udah Innalillahi. TApi yang gue tahu, kura-kura itu mampu hidup sampe ratusan taun. Ini dia foto kura-kuranya dia yang gue ambil dari facebooknya (maap ya udah nyolong foto. hehehe).

Namanya Kuro

Waktu SMA, dia itu punya genk. Bukan genk motor. Tapi genk-genk gitu deh. Namanya Mesigma. Nona imut ini sih sempet cerita ke gue knpa namanya mesigma, cuma gue lupa. biarlah gue lupa, karena takutnya adarahasia dibalik nama Mesigma itu. Hehehe... Oh ya, anggota Mesigma ini ada 3 orang, nama-namanya Fajar, Satrio dan terakhir dia sendiri. Mereka itu punya hobi yang sama. sama-sama menyukai hal-hal yang dianggap tabu dan tidak patut untuk dipernincangkan. Karena dikemas secara rapat dan pribadi. (Kaya semboyan salah satu infotainment di tipi). Hehehe.... Nona yang duka gue panggil bulet ini, atau kalo sama genknya dengan sadisnya dipanggil bantet, bukan berarti dia gaul sama 2 orang pria ini doang loh. Tapi dia bergaul juga sama siapa aja kok. Termasuk sama gue. Hehehe... (seneng banget kayaknya). Ini dia nih genknya nona ini (semoga kalian langgeng ya? loohh??)



Gue masih inget tuh kebiasaan dia waktu di kelas. Dia suka garuk-garuk sama gue. Hahahaha.... Aneh? Emang!!! Makanya gue bilang anak ini aneh bin ajaib. Tapi kebiasaannya itu gue anggep sebagai sindrom refleks. Hahaha... Kebiasaanya itu suka kumat disaat dia lagi panik. Gue sempet berpikir sih, kalo waktu di kelas 3, gue yang yang jadi korbannya dia. waktu di kelas 2 sama kelas 1 gue gak tau. Nah, ketika dia udah dibangku kuliah sekarang, kira-kira siapa ya yang jadi pengganti gue? Atau sindromnya itu udah sembuh? Gue berharap sih begitu. Hahahaha...

Gue ceritain nih kronologinya. Jadi awalnya, kita lagi belajar nih di kelas. Karena anak kelas gue terkenal akan kecerdasan, keanehan, dan kekonyolannya, semuanya nurut kalo sama sang wali kelas. You are the best deh pak. Waktu itu situasinya lagi pelajaran matematika. Sindrom Nona ini sering kumat di pelajaran ini sama fisika. Si Bapak sama si Ibu lagi nerangin matematika di depan. Kalo menurut gue, bahasan yang ini udah cukup jelas meskipun gue akuin rada sulit juga. Nah... Giliran si nona ini udah mulai cemas kayanya. Gue udah siap-siap posisi nih, takut-takut sindromnya tiba-tiba kumat lagi. Gue tanya "Ngerti gak?" dia diem. Gue tanya sekali lagi, dia menghadap ke gue. dan tiba-tiba...., terjadilah.... sindromnya kumat. Tangangue digaruk-garuk dong sama dia. Huaaaa.... Dia panik, gue panik. Badan gue udah digoyang-goyang, dan tangan gue masih di garuk-garuk. YAng awalny gue ngerti, jadi gak ngerti sama materi yang di kasih Bu Mihar. Waduh? Kata gue. Gimana ini? Nah, disaat seperti inilah gue biasanya suka minta tolong sama temen gue yang namanya Ria (kita berduan suka manggil dia cici. Karena dia keturunan orang Thionghoa) kalo gak sama si Dayu atau Ida Ayu (anak-anak suka manggilnya Dayu. Entah karena biar gak ribet manggil namanya atau gimana, gue masih gak nemu jawabannya sampe sekarang.). Mereka berdualah yang akhirnya nyelametin gua sama sindromnya si Nona imut ini.

Kalo gue panik gimana?

Bentar-bentar. Nah, biasanya ada saatnya gue ngerti dia ngerti atau dia ngerti dan gue gak ngerti. Kalo giliran gue yang gak ngerti, dia ngerti, gue nanya si Nona ini. Cume caranya, gue gak garuk-garuk ke dia. Tapi gue goyang-goyangin badannya dia. Hahahaha.... Tapi biasanya suka berakhir dengan sempurna dan terselesaikan.

Kalo kalian kenal si Nona imut ini pasti udah ngerti deh karakter dia. Dari tingkahnya, sama perkataannya aja udah lucu. Meskipun menurut dia itu biasa aja karena mungkin memang bawaanya dia seperi itu. Karena kelucuannya dia itu, memacu gue untuk melucu juga. Tapi sialnya gue gak pernah bisa lucu. Selalu kalah lucu sama dia. Responnya dia ke gua selalu begini "Apa si mak?" atau kalo nggak "Krik...krik...krik... kalo di film shinchan muka gue udah berubah warna ungu terus ada garis-garis vertikal di jidat gue dengan tanda aer yang disertai dengan sound effect, Toneeet...." atau dia selalu bilang "woooo.... jayus..jayus... Hahahaha"

Huuuaaaaa......

Sampe kepikiran ke rumah. dan di kamar, sambil bolak-balik gue ngomong sendiri, kapan gue bisa terlihat lucu? Hahahaha.... Mungkin gue gak bakat jadi pelawak kali ya? Hehehe....

Mungkin gue kalo mau ngadain hajatan, mau gue sisipin acara komedi aja kali ya? Dan Guest Starnya ya grup 3 orang ini, Eva, Satrio, dan Fajar. Dan mungkin di tengah2 lawakannya mereka, ada gue yang jadi korban lawak mereka. Seperti Marya dan Puji. Mereka suka jadiin gue sebagai korban atas tindakan lawakan mereka. Tapi gue bersyukur ada mereka di kehidupan gue. karena mereka hidup gue jadi semakin berwana-warni kayak pelangi. Mejikuhibiniu.

Sekian cerita dari gue. Semoga gak bosen sama cerita-cerita gue. Daann... ikutin terus post-post gue yang berikutnya. Mohon maaf juga apabila ada kata-kata yang kurang berkenan di hati pembaca. See you at the nest posts.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar